Kamis, 07 Januari 2016

THE HATEFUL EIGHT [2015]

Melanjutkan spaghetti-western terakhir yang dibuat oleh Quentin Tarantino, “Django Unchained” (2012), kini ia kembali membuat genre yang sama. Memang tidak butuh rentang waktu yang lama ia kembali ke medan perfilman setelah menghadirkan western yang begitu bagusnya. Ini adalah film kedelapan Quentin Tarantino sekaligus mewakili judulnya yang mengandung unsur “delapan”. Setelah menontonnya, Anda juga akan menemukan beberapa kata dalam dialog-dialognya yang menyenggol angka delapan. Kecintaan Tarantino pada film-film western terbukti membawa senyawa itu pada “The Hateful Eight” bahkan di beberapa bagian detil sekali pun. Seperti font di opening yang tampak klasik dan khas western (Anda juga akan menemukannya di “Django”). Robert Richardson, sinematografer  rutin Tarantino khususnya pada tiga film sebelum ini, mengambil gambarnya dengan aspek rasio 2 : 76 : 1; membuatnya tampak begitu lebar seperti dalam western klasik.

“The Hateful Eight” mengambil seting pasca civil war dan terbagi menjadi enam chapter. Bagian pertama berjudul “Last Stage to Red Rock”. Mayor Marquis Warren (Samuel L. Jackson), seorang pemburu hadiah, akan memindahkan tiga mayat menuju kota bernama Red Rock. Dalam perjalanan, ia menumpang sebuah stagecoach yang di dalamnya ada John Ruth (Kurt Russell), sama-sama menuju Red Rock dan akan menggantung tawanan wanita, Daisy Domergue (Jennifer Jason Leigh). Bagian berikutnya, seorang calon sheriff yang juga menuju Red Rock untuk penobatannya, Chris Mannix (Walton Goggins), ikut juga dalam rombongan tersebut. Sampailah mereka pada penginapan “Minnie’s Haberdashery” sembari melindungi diri dari badai salju. Di sana empat orang telah menunggu.

Saya akan perkenalkan siapa saja mereka yang ada dalam penginapan kepada Anda. Pertama adalah Oswaldo Mobray (Tim Roth), seorang hangman daerah Red Rock seperti John Ruth. Berikutnya ada Joe Gage (Michael Madsen), seorang koboi. Kemudian ada pria tua yang hanya duduk di kursi, Jendral Sanford Smithers (Bruce Dern). Terakhir adalah seorang pria Meksiko bernama Bob (Demián Bichir). Kesemuanya memiliki julukan masing-masing, seperti “The Bounty Hunter”, “The Hangman”, “The Prisoner”, dan lain-lain. Jumlahnya lengkap delapan, seperti dalam judulnya. Namun tidak termasuk O.B. (James Parks), karena ia hanya bertugas sebagai kusir stagecoach mengantarkan John Ruth. Mudahnya saja, ia yang paling normal dari delapan lainnya. Oleh karena itu, dapat kita asumsikan ia bukan bagian dari “delapan” yang paling menonjol.  

Coba Anda perhatikan lebih teliti pada posternya, di sana tertera nama Channing Tatum. Tapi dengan memerhatikan kedelapan foto karakter utama, jelas saja Chaning Tatung bukan termasuk bagian tersebut. Kemunculannya akan memberikan Anda kejutan. Sekali lagi, ini adalah bagian dari kecerdikan seorang Tarantino dalam menunjukkan ‘kenyelenehan’ nan uniknya pada tiap film garapannya. Dalam “The Hateful Eight”, Tarantino masih memakai beberapa regular cast yang kerap juga muncul pada setiap film yang diarahkannya. Lihat saja di sana ada Samuel L. Jackson yang selalu tampil badass di bawah naungannya, sekaligus memainkan karakter paling menarik di sini. Ada pula Tim Roth dan Michael Madsen, keduanya juga muncul bersama dalam karya debut Tarantino, “Reservoir Dogs” (1992). 

Membandingkan “The Hateful Eight” dengan western lainnya, ada kekontrasan tajam yang muncul. Umumnya, kita melihat western identik dengan midwest yang panas dan gersang. Namun dalam film ini, kita tidak akan menjumpainya. Sebagian besarnya kita akan menyaksikan badai salju yang menyeliputi Wyoming. Secara keseluruhan, “The Hateful Eight” mengambil dua set lokasi. Pertama ada di dalam stagecoach, sisanya dalam penginapan dimulai sejak bagian ketiga. Semua ini memang termasuk wajar bila kita memahami dengan baik sisi unik dari pengarahan seorang Tarantino. Dialog yang panjang dalam sebuah satu set lokasi adalah salah satu ciri khasnya. Saya ambilkan contoh dalam “Kill Bill vol. 2”; dimana ada percakapan panjang antara Bill dengan Beatrix Kiddo dalam sebuah gereja.

“The Hateful Eight” adalah film yang lucu karena kental akan komedi hitamnya. Tarantino memang pakar akan hal ini. Soal adu tembak yang menjadi keharusan dalam western sudah pastilah ada di sini. Tapi, Anda perlu bersabar sampai kira-kira satu jam tiga puluh lima menit hingga suara tembakan terdengar. Sebelum itu, “T.H.E.” lebih banyak diisi dengan dialog percakapan sekaligus upaya Tarantino memperkuat tiap karakternya dengan baik sebelum kemudian ia memberikan hentakan dan kejutan-kejutan menarik menuju klimaks. Demi meningkatkan performa di bagian aksi, Tarantino menggandeng ahli praktikal efek Greg Nicotero yang dikenal dalam serial tv “The Walking Dead”. Hasilnya memang memuaskan dengan peminimalisiran CGI; lebih realitistis. Namun jika Anda ingin membandingkannya, kuantitasnya memang tidak sebanyak “Django”. 

Ada seorang kritikus film yang memberikan penilaian negativ pada film terbaru Tarantino ini. Hal itu terkait misogyny pada karakter Daisy Domergue. Ia adalah satu-satunya karakter wanita di antara “delapan” dan mendapat kekerasan paling parah di sepanjang film. Kekerasaan tersebut meliputi caci maki, pukulan, hingga muntahan darah di wajahnya. Jelas saja ini berlawanan dengan feminisme yang saya apresiasikan pada film “Bāhubali : The Beginning” kemarin. Sekilas, saya memang melihat misogyny begitu kentara pada karakter Daisy. Tapi kembali lagi, saya ingin membuat pikiran lebih clear dengan membela Tarantino bahwa apa yang ia tunjukkan di sini adalah salah satu keunikannya. Untuk jawaban mudahnya, Daisy Domergue adalah bagian dari twist karakter.

7 komentar:

  1. This one's great. But QT needs to do something a little bit different for his next two movies. ex: slasher courtroom, sci-fi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ini jadinya tayang di bioskop nggak sih? Kok nggak kedengeran lg.

      Hapus
    2. Eman sekali kalau nggak tayang ini... udah rela nggak kudownload e screenernya haha

      Hapus
  2. Nontonnya bajakan yah? Setahu saya gak ada yg aspect ratio-nya seextreme itu di bioskop sini kecuali kalau nonton di IMAX.
    Koreksi sih. Oswaldo Mobray bukan hangman seperti John Ruth. Si John sih julukannya aja hangman tapi dia bounty hunter.

    BalasHapus
  3. Saya mau Jujur dengan selera saya saja terus terang sampai saat ini saya paling tidak faham dengan FIlm film nya quentin Trantino, saya sudah nonton KILL BILL -nya dua kali, saya sudah nonton, reservoir dogs - nya, perasaan saya BOSAN...

    BalasHapus
  4. Quentin Tarantino terkenal dengan gaya seni kekerasan yg unik sedangkan Christopher Nolan karya dia lebih ke permainan psikologi dan emosi. 2 orang gila

    BalasHapus
  5. Buat kalian ada yang BARU nih sayangi GEDGET kalian yaaa:) banyak INFORMASI yang bakal kalian tau dengan lihat link-link ini langsung saja yuuu:)
    http://zapplerepair.com/Macbook-Pro-2017-touchbar-ganti-lcd-cara-buka-casing-bawah.html

    BalasHapus

AYO KITA DISKUSIKAN !